Ahok Beri Contoh Padaku Menolong Yang Melarat Tanpa SARA

Ahok Beri Contoh Padaku Menolong Yang Melarat Tanpa SARA

36

Ahok pengusung keberagaman, makanya gw coblos 2

Karena keberagaman itu adalah identitas bangsa Indonesia.

Gimana gak beragam wong dari Sabang sampe Merauke, wong di satu provinsi aja bahasanya beda2.

Karena soalan tapir menapir, kagak mau nyolatin jenazah. Nolong orang nanya dulu agamanya apa, ras apa, sipit apa belok.

Nah kalo orang misal kecelakaan di jalan raya, masak loe nanya dulu orang semaput agama apa, pilkada milih siapa keburu modar tu orang.

Saat sahabat facebook kita kemaren yang sakit kanker, bu Wahjoerini Indriastoeti (BunRini) gakda uang buat berobat, susah gakda yang nolong.

Mak umumkan di facebook, setelah verifikasi dan pengamatan yang panjang atas keadaan beliau. Berbondong2 yang nolongin, bederet, ngantri.

Gak ada yang nanya dulu, suku, agama, ras, aliran, golongan….

Gak adaaaa…

Bu Rini Kristen, mak pun baru tahu setelahnya, gak nanya sebelumnya nolong ya nolong aja.

Seorang ibu berjilbab yang tak mak kenal, dalam hitungan menit status facebook mak terbit mentransfer jumlah dana yang menurut mak fantastis ke rekening suami bu Rini, udah itu beliau ilang lagi.

Ada pula dokter senior, berhijab yang mengawal pengobatan bu Rini di RS Pelni.

Mak yang Muslim, seorang Budha yang menunggui di rumah sakit, doa dan sumbangan dari saudara2 Hindu di Bali, dari yang Khatolik pun berdatangan.

Inilah kebaikan yang nyata saudara2. Kalau ada yang tekapar kita angkat kita gotong, urusan belakangan, yang penting tolongin dulu. Itulah kemanusiaan!!

Manusiakan manusia, jangan pilkadakan manusia, ngobjekin manusia.

Mak percaya Ahok takkan ragu meng umrahkan orang, menolong rakyat Jakarta, tanpa mikir ni milih gw gak ya. Gak bakal mikir gitu, kalo warga DKI pasti dalam kapasitasnya dalam kemampuannya akan dibantunya. Yang milih paslon lain pun kalo perlu bantuan yakin gak bakalan ditanya dulu loe pilih sapa.

Palingan gw yang nanya : “Napa loe jenius amat tong, orang kagak punya program loe pilih?”

Dari contohan yang diberikan Pak Ahok, dimana beliau minoritas kwadrat tapi menjunjung warga secara keseluruhan. Sama dengan walikota London, yang muslim tapi warganya mayoritas Kristen. Tolongin ya tolongin aja, napa nanya2.

Karena ko Ahok dan Pak Djarot hanya Di Jakarta sedangkan banyak yang musti ditolong bukan cuma di Jakarta tapi seluruh Indonesia.

Maka dengan contoh dari beliau berdua, mak bikin yayasan.

Nanya : “Ngapain bikin yayasan?”

Jawab : “Karena mo tolong orang, seluruh Indonesia, biar dikata gila punya cita2 pokoknya gw maju terus.”

Nanya : “Lah kan dah banyak, repot amat bikin sendiri, bukannya mak mendingan ngaso2, jalan2, bikin kue, nonton tipi?”

Jawab : “Ya kalo semua orang bisa berbuat sesuatu tapi maunya ngaso2 doang kapan loe bisa tolong orang.

“Mak bikin yayasan karena kesel, dongkol dan capek.”

Bertahun2 menyalurkan zakat, kasi duit, duitnya dikorupsi. Kasi barang, barangnya dijualin. Bantu yayasan katanya yatim piatu, anak2 nya gak tinggal disitu, cuma dikumpulin pas ada donatur.

Bantu korban gempa, ngasi ke orang katanya mau bawa kesonoh, orangnya kabur.

Lewat yayasan besar dan terkenal, biaya operasinya puluhan milyar dari uang sumbangan, lah gede amat yang sampe ke tangan yang membutuhkan cuma brapa persen ????

Kalo bilang gini, bederet tar yang nunjuk jari : ke saya aja, lewat saya, kesini sini, saya jujur, saya baik, dah kayak taxi supir gelap di airport narik penumpang.

Gw capek dikadalin maka gw bikin yayasan sendiri.”

Mak bertekad, bantu 1 orang sampe berhasil lebih baik, daripada bantuin 1000 orang tapi cuman sekali makan acara apa gitu, trus udah. Sama aja garamin laut.”

Mak pingin kita membantu anak2 miskin berprestasi.

Bantu 1 orang saja lebih baik daripada kagak sama sekali.

Itu tanda syukur pada Tuhan atas rejeki kita. Bari gak nanya Suku, Agama, Ras, Aliran dan golongan. Ngapain nanya2 gitu, nolong mah nolong aja.

Nama yayasan yang sudah berdiri dan disyahkan kemenkumham ini :

“Yayasan Cinta NKRI.”

Nanya : “Hubungan ma Ahok apa?”

Jawab : “Kagak ada hubungan sama sekali.”

Ahok tu meng-inspirasi. Beliau beri contoh, seorang minoritas kwadrat, bisa membangun Jakarta, menolong banyak orang, tidak SARA, peduli pada orang melarat. Lingkupnya Jakarta

Dari contohnya beliau itu. Bila kita barengan, keroyokan, pasti ada juga yang bisa kita bantu untuk orang lain seluruh Indonesia, biarpun 1 orang aja yang kita tolong, lumayan, daripada gak ada.

Nanya : “Suruh negara aja mak, ngapain kita yang repot nulungin?”

Jawab : “Kalau dirimu mencintai NKRI, bantulah dimana bisa. Bantu negara menolong rakyatnya dan bantu dirimu menanam amalan untul dirimu sendiri.”

Nanya : “Visi misinya apa?’

Jawab : ” Nih ada, tapi yang buat rada2 error, jadi jangan kaget ya.”

Visi :

“Orang Baik Bersama Orang Baik.”

Seluruh Rakyat Indonesia (keroyokan),  saling membantu, lintas Suku, Agama, Ras, Aliran dan golongan.

Misi :

“Menjadi jembatan untuk membantu yang betul2 membutuhkan, terutama anak-anak berprestasi dari keluarga miskin atau yatim piatu, agar bisa mendapat pendidikan dan keluar dari lingkaran kemiskinan setelahnya.

Misi jangka panjang :

-Pendidikan anak miskin berprestasi melalui orang tua asuh keroyokan, maksudnya kalau sendiri mungkin gak cukup untuk nyekolahin, jadi rame2. Misalnya bahkan sampai bisa menyekolahkan anak berprestasi tsb. Ke luar negeri.

-Memfasilitasi orang miskin. untuk berusaha, menggalang modal awal untuk usaha. Jangan minta beras ato ikan peda ma gw, gw gakkan kasi, tapi kalo minta penyuluhan bagaimana beternak ayam, lele misalnya, tar kita cari cara pelatihan.

-Memperkenalkan usaha kecil, mempromosikan agar berkembang. Endorse usaha kecil agar dikenal, agar bisa maju.

-Membantu sekolah-sekolah di pedalaman.

-Membantu anak-anak miskin, yatim piatu dan terlantar.

-Menggalang dana orang sakit (syarat dan verifikasi akan sangat banyak untuk yang ini).

-Menggalang dana bencana (sekunder, karena sudah banyak yang lebih profesional dalam hal ini).

Mak mimpi, kita semua menolong 1 saja anak miskin berprestasi. Misalnya dari SMP, 6 tahun kemudian ia tamat SMA, lalu bisa kuliah, misal kita semua bahu membahu kuliahkan ke luar negeri, lalu ia lulus, bekerja dengan baik sukses…..

Itu adalah pencapaian, anak2 nya nanti moga takkan melarat lagi, telah kita putuskan rantai kemiskinan walau hanya untuk 1 orang, daripada tidak sama sekali….

Yang gak dibantuin :

-Gak bisa bantuin nyari kerja buat yang nganggur, nglamar aja ndere, ini bukan depnaker.

-Gak bantuin Ngasi makan anak bini luoe kalo loe gak mau kerja.

-Gak Minjemin duit, ini yayasan bukan bank

-Gak terima pegadaian barang, maap gak punya gudang.

-Gak terima curhat, maap gak punya psikiater

-Tidak melayanin pertanyaan oon contoh : “Apakah kalo saya ke Jakarta bisa nginap di yayasan?” Gak bisa, ke hotel aja.

-Juga tidak melayani perdukunan, persantetan dll. Kalo nyumbang trus minta rejeki dari yayasan tidak bisa, mintalah hanya kepada Tuhanmu, yayasan ini hanya jembatan beramal untuk menolong orang lain. Selebihnya serahkan pada Tuhan.

Maap ogah kerjasama penyaluran dana, gw kagak percaya kalo gak verifikasi sendiri, atau oleh sumber yang kredibel.

Usulin penerima bantuan boleh, maksa dilarang.

Ada kriteria sendiri dan kita maunya nyari sendiri calon penerima, karena bertanggung jawab untuk verifikasinya.

Ini dana bersama. Kalo mak liat segala rupa poto, cerita dll langsung kesian, buka cek, gak taunya hoax gw tar benjol dipentung donatur. Masak gw kemana2 pake helm.

Maap, mak galak, yang gak2 genah harap mlipir.

Termasuk yang usul bangun PLTA di daerah X misalnya, loe pikir gw freeport apa, kaya raya???

Ngusul tu mbok mikir coba.

P.S : Tidak menerima sumbangan dalam bentuk karangan bunga, apalagi yang tulisannya “Turut berduka cita” wkwk

Mo ikut partisipasi dimarih

Rekening Bank Mandiri

No. 127-00-0780904-7

Atas nama

Yayasan Cinta Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Kalo gak percaya jangan, tar gw yang puyeng disumpah2in wkwk.

Sekian harap maklum wkwk

#Coblos2

#BadJaForJakarta

#JanganKasiKendor

Ahok telah beri contoh, gimana nolongin orang melarat, kuikuti contohnya tanpa ragu.

“Orang Baik Bersama Orang Baik.”

Kita tak bisa menolong semua orang, tapi 1 pun sudah cukup!!

Merdeka!!!

 

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage