Batik dan Songket Setara Hermes

Batik dan Songket Setara Hermes

15

Batik dan songket setara Hermes…

Kata sapa?
Kata gw dong, suatu saat mak mau ke Ngeropah tanya ke rekan bisnis Bapak di telepon, mau dibawa apa dari Indonesia?
Beliau pasangan Inggris, bersama istrinya pernah 3 minggu keliling Sumatra backpacking saat muda puluhan tahun lalu, pernah singgah di Sumatra Barat. Disana katanya ada kain songket…pernah mereka disana berhari2 mengaguminya tapi gak bisa beli….sekarang bisa tapi gak ke Sumatra, jauh coy wkwk.

Maunya songket….Mak bawakanlah pada makan malam di Ritz London.
Kami makan malam setelah itu bertukar hadiah, mak kasi songket Pandai Sikek tenunan tangan sutra asli, lembut sekali, istrinya teriak kesenengan. Terus muji2 gak brenti2 seneng banget, mak pikir, lah kesenengan die, hadiah buat gw mana nih jangan2 kaga ada, tekor gw wkwk.

Blio memanggil staff hotel, dibawakanlah sebuah kotak masuk dari concierge, rupanya tadi dititip. Gede bingit dibungkus kertas kado. Baru gw demen, gitu dong kasi gw juga dong wkwk. Dikasi, mak buka langsung, takut kosong tu kardus, gede doang tar wkwk….
Isinya Hermes Birkin merah yang mak pake difoto ini. #Bukan dana umat wkwk

Mak terhura, bilang aduh gak bisa nerima, ini brapa ini. Istrinya bilang…”Sama nilainya dengan maha karya dari Indonesia ini, kain indah yang sangat eksotis…tas ini walau susah didapat tapi butiqnya tersebar seluruh dunia, songket ini tidak…..”

Mak beli songket itu dari pemilik rumah tenun di Pandai Sikek. Bahkan seorang Presiden pernah datang membeli kesana langsung…

Seharusnya kita mencintai warisan negeri sendiri, hidup tu harus balance, jangan muja muja merk luar doang. Tapi susah kata orang kita, lebih gengsi pake barang luar, lah kagaaa lagi. Mak kalo keluar negeri, pake batik noh!! Ya nggak kebaya sih, susah gw jalan klilingan pake kebaya, kalo ada kondangan barulah. Kan pada tempatnya wkwk.

Pikir kita kain tradisional itu cuma kain2an susah menempatkan, kaga lageeee, lilitan aja kayak gw noh, kaga gw jait, gw penitiin ajah kasi belt. Belt gapapa merk Italy, feature sebenernya tetap Indonesia eaaaa.

Jadi orang tuh yang kreatip, jangan cupet mikirnya wkwk. Pake jadi scarf, klilingan noh di Paris, dibawah menara eifel, posting di facebook, biar gakda caption tetep artinya adalah “Aku bangga Indonesia!!”

Orang luar pada ngintipin kain2 kita, kitanya bengooong beli produksi china, korea, eropa….
Ya beli barang import mah teserahlah duit duit kita, tapi harap bangga sama barang kita sendiri juga. Kalo kita kagak make karena anggap kurang gengsi, maksudnya apaaaa?
Itu rekan mak nuker songket ma Hermes, sebegitu dihargai, pekerjaan tangan, sentuhan penenunnya dan motifnya yang unik.
Coba mikir lagi coba!!

If you love NKRI and its heritage….
Really wear Indonesian stuff!!
Cakep tauk, kalo gak bisa makenya, tanya sama emak, tar mak kasi peniti, jepitin, abis pekara wkwk.

Dirgahayu Indonesia!!
Jayalah negeriku, merdeka!!

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage