China Tiongkok Pada Miskin Cari Kerja Disini

China Tiongkok Pada Miskin Cari Kerja Disini

72

“Loe kata sapa itu???”
Loe pikir dari sonoh mereka pada mau kerja disini, kayak digosipin ada 10 juta pekerja…gegara bebas visa.

Dilurusin ma Pak Jokowi itu bukan yang kerja, itu turis yang ditargetkan masuk Indonesia.

Tetep lu kagak pecaya. Gw cerita aja dah yak. Jangan lu pikir miskin orang sonoh kagak bisa kemana-mana, kuayaaa tauk kebanyakan yang keluar negeri jalan jalan.
Di London masuk sono ke Harrods, department store paling mewah disono, isinya orang bejibun, tapi liat-liat doang, kalo yang beli sapa? Turis China.
Pegi lagi ke Jerman ma Belanda, podo wae.
Jauh-jauh amat, noh sebelah rumah gw di Bali ada beberapa hotel bintang 5, banyakan turis China tamunya, klilingan depan rumah gw tiap ari motoin bunga bougenville, lama lama gw suru bayar juga ni orang wkwk.

Jadi lu jangan image jadul mikir pada miskin noh disono, pada naek sepeda, tar kemari kerja kan bebas visa enak aja tar masuk bulak balik.
Iya bisa begitu. Kan setiap aturan itu pasti ada yang memanfaatkan secara negatif. Tapi kalau prosentase sangat kecil jangan di blow up gitu dong.

Gw bilangin yak. Tahun 2015 rekor penjualan Mercedez terbesar tu di China 373,459 setahun itu. Banyak tong ini, jangan salah. Ini salah satu cerminan bahwa ekonomi sebagian penduduknya sudah emerging menuju tahap mapan. Nah yang gini ini yang mau kita target dengan bebas visa biar jalan jalan ngabisin uang disini.

Nanya : “Yang susah mang gak ada?”

Jawab : “Dimana mana juga yang susah mah banyak sama aja dimarih pa bedanya. Cuma penduduknya tu kan banyak, jadi menurut Goldmansach dan https://www.travelchinaguide.com/tourism/2015statistics/outbound.htm

Turis China tahun 2015 itu mencapai 120 juta orang, tahun 2025 diproyeksikan 220juta orang.
Kemana paling banyak? Tahun 2015 paling banyak ke 3 negara : Thailand 8juta, Korea Selatan 6juta dan Jepang 5juta.
Ke Indonesia 2015 cuma 1.3 juta.

Nanya : “Buat apa turis China?”
Jawab : “Loh koq buat apa, pada kemari tuh bawa duit, tinggal di hotel, makan di restoran, beli aer minum, beli segala.”
Nanya : “Tapi gw kan gak dapet duitnya?”
Jawab : “Ya loe dapet impactnya dong, devisa itu kan pemasukan negara, trus segala hotel dll ada komponen pajaknya, itu masuknya ke negara, tar lu dibangunin jalan biar lu jalan2 jangan bengong aja di rumah lama2 tambah oon.”

Nanya : “Kalo pura pura turis terus malah kerja dimarih?”

Jawab : “Kan ada aparat buat nangkepin, deportasi, tuh yang di Bogor dah diproses. Lagian dipikir pikir bukannya mending kerja disonoh lebih tinggi gajinya?”
“Gw aja kalo di Ngeropah misalnya gw mau dah kerja di hotel nyuci-nyuci piring, metik buah, lantaran bayarannya okeh, disini ya gw ogah kalo masi ada kerjaan yang bayaran lebih bagus.”

Gw bilangin yak, gw nih ke London di toko toko mewah mereka pekerjakan staff China yang bisa bahasa China untuk menyambut turis China biar pada belanja. Yang songong malah orang asli sono yang jadi staff toko toko, keseeeel banget kalo liat orang China (Asia) blanja, jutek, males ngelayanin, males pokoknya dianggapnya culun. Mak pernah dijutekin gitu ditoko sepatu sama staff bule. Mak bilang aja “Pasangin tolong di kaki saya sepatunya, saya tidak biasa pasang sepatu sendiri, banyak pegawai di rumah wkwk.” Habis gak friendly gitu.
Mengapa harus ramah? Karena kalau kita mau jualan pembeli adalah raja, kita singkirin dulu perasaan pribadi kita, yang penting duit masuk.

Nanya : “Halah gak perlu turis China, yang lain banyak.”

Jawab : “Jangan asbun kalo ngomong, liat noh statistik, tahun 2025 kayak Goldman Sachs bilang bisa 220juta turis China jalan jalan. Bayangin kemari nih misal 20 juta orang 1 orang katalanlah ngabisin 1000 dollar untuk akomodasi, makan dll. Nah itu 20 milyar dollar, 360 trilyun rupiah yak, bingung gw liat nol nya rombongan.

Kalo gak bebas visa, orang bepikir 2 kali mau kemari dibanding Thailand, Korsel,dll yang bebas visa dan lebih deket.

Kalo loe kurang piknik, loe ke Bali aja deh gak usah jauh-jauh, nongkrong liat turis China, apa bener pada belanja, bukannya mau kerja dimarih?
Ya benerlah, naik bus tour kemana-mana, jalan-jalan, makan-makan, masuk duitnya ke kita.

Nanya : “Tapi itu yang kaya, yang susah iya kali bener mo kerja dimarih.”

Jawab : “Melanggar aturan, tangkep, proses, kan ada aturannya, pake aja, habis pekara.”

Apapun aturan itu, yang melanggar pasti ada, gak mungkin mulus 100% jadi jangan di hoax in berjuta juta kali dari yang sebenarnya.
Kalau takut atau bahkan anti MEA sebaiknya tingkatkan kualitas sumber daya manusia. Kalo masih pada oon, males, blajar apa apa gak mau, kalo jaga toko ngobrol muluk, kalo jadi kasir korupsi, jadi logistik minta kickback, kemampuan gak bertambah tapi gaji pingin naik, bringas kalo gak diturutin ngamuk anarkis. Ya kapan bisa bersaing.

Nanya : “Tapi kan pemerintah bisa nolong proteksi dong?”

Jawab : “Bisa, tapi kalau kualitas sumber daya manusia gak meningkat, begitu gitu aja, ya tetep aja gak bersaing…”

Nanya : “Halah mak asal ngomong.”

Jawab : “Jangan salah tong, gw dah idup dan kerja di 5 negara, bisa masuk kagak dipecat, gw kagak takut ma bangsa apa kek, di negara mana kek, gw jabanin aja.”

Gw percaya bangsa Indonesia tidak usah takut bersaing dengan siapapun, asal persiapkan ilmu dan mental yang baik.

MEA itu adalah tantangan untuk memperbaiki kualitas kita dan menjadi berani bersaing.

Look at the bright side.
Brenti dulu nyebarin hoax muluk. Kalau 20 tahun lagi gak mau jadi pecundang, siapin diri jangan komplen muluk hasil gak ada.

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Donasi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage