Indonesia Mau di-Arabkan??

Indonesia Mau di-Arabkan??

41

Mak waktu tinggal di Inggris suka baca majalah Vogue, soalnya ada model baju yang lagi in perancang dunia, tar ditiruin ma toko toko biasa mak beli dah seharga 80ribuan di London noh wkwk.

Nah tadi liat berita nih
Di 2016 lalu, Vogue mengumumkan akan membuka majalahnya di Tanah Arab maka dipilihlah editor in chief nya Deena Aljuhani Abdulaziz, seorang putri kerajaan Arab Saudi.

Istri dari Pangeran Abdulaziz bin Nasser bin Abdulaziz Al-Saud, putra dari Pangeran Nasser bin Abdulaziz Al-Saud.
Lah begimana nih orang koq ngikut barat sih? Kite baru mo ngikut ngarab die malah kesonoh, kan tapir noh….

Disini kita di brainwash bahwa harusnya wanita kita seperti di Arab begini begono. Lah gw di London ketemunya koq bukan yang seperti digembar gemborkan itu yak. Modern, berpendidikan, bersahaja, pintar dan tetap beragama.
Disini dah banyak nih yang disuru make cadar, jadi pengantin bom segala rupa itu image Arabnya, napa yang gini yang diajarin dan diresapin sama sebagian umat. Mbok ya yang wajar wajar aja. Setiap hal punya dua sisi, kalo yang terlalu aneh ya gak usah ditiru napa.

Nanya : “Ah itu Arab Saudi mak nyang ini laen Arabnya.”

Mak : “Nah loe yang mana lagi tong? Yang isis di Suriah pa yang mana? Yang di Afganistan? Itu loe turutin?”

Nanya : “Iya, mak sih gak trendi, yang trendi tu ngikut yang lagi rame mak, yang ke arab2an lagi rame, yang pengantin2 noh. Mak gak mo ngikut lantaran bukan turunan Arab kaleee.”

Mak : “Apa loe kate tong, ini Indonesia, mau loe turunan Arab kek, China kek, bule kek, Papua kek, Martian kek, kalo loe secara hukum WNI, ya loe namanya orang Indonesia, napa loe pake pilah2an gitu, coba loe tes DNA deh, gak ada yang Indonesia asli itu. Sudara mak di Scotlandia sono bule totok pas di tes asal muasal dengan DNA ternyata berabad abad kebelakang ada turunan Mesir. Nah kita sama aja.”

Nanya : “Tapi mak yang Arab2an itu suka alim kesannya.”

“Alim ato gak itu tergantung individunya tong, kagak musti misalnya orang Jawa pasti suka manis, orang Padang suka pedes, yang gak main stream juga ada tebolak balik.”

Nanya : “Jadi ane gak boleh beracuan ke Arab?”

Jawab : “Ya boleh donk, kanjeng Nabi juga turunnya disana, umroh dan naik Haji kita kesana, soal agama kita pake bahasa Arab Al Quran nya. Tapi musti dibedakan antara budaya dan ajaran agama. Gak semua orang Arab itu ulama, sama aja kayak kita ada yang ulama, ada yang pedagang, ada yang supir taxi, ada yang pengusaha, kalo supir gojek gw lom tau ada gak di Arab sana, tapi kalo supir gojek ke Arab naek Haji ada, hebat noh. Nah kalo yang teroris loe jangan ikutin, mau bangsa Apa kek bukan Arab doang, kalo yang gitu loe jangan ngikut.”

Jadi maksud mak. Kita ini Indonesia, keturunan dari mana-mana, jadi gak usah maksa maksa semua berbudaya menurutin salah satu bagian saja, kalo yang lain gak mau begitu, dikatain, dipatwain, dihujat.
Lah gw ini dulu rebonding rambut 2x udah betumpuk pula kali dosa gw, dulu kan pernah ada patwa noh rebonding dilarang. Kalo keriting gak tau dah rambut gw emang dah ikel gak karuan kebetulan, kalo gak boleh juga dah dosa lagi gw.

Berpikir kalo kita hidupnya harus identik dengan orang ras atau etnic tertentu agar masuk surga kemungkinan tidak bisa dan tidak sinkron ditetapkan di NKRI ini. Kita punya budaya sendiri, kebiasaan sendiri. Kalau yang cocok dan baik monggo kita terapkan, kalo nggak ya gak bisa dipaksa donk.

Itu di London Arab pada kaya-kaya, bermobil balap, pegi tuh pesta pesta. Yang perempuan beli baju baju designer dipake, yang kemungkinan tidak selalu syari. Bahkan designer outlet disana adalah sponsor Arab women award setiap tahunnya di London.
Kita mo nunut yang mana sih, merekanya aja pada ngambil pendidikan barat, kalo pulang kampung aja kali ngikut adatnya lagi, diluar mah nggak terlalu, eh kita dimarih malah militan banget.

Mak cuma nulis karena pengalaman dulu disana begitu. Tak seperti yang dibilang bilang disini. Nonton aja tuh pelemnya Tom Hanks “A Hologram for the king.” Ada kehidupan di Arab Saudi dari kacamata barat.

Nanya : “Itu yang bikin tapir mak.”

“Ya loe jangan segala pelem bulet bulet dipecaya dong, tinggal pake otak, pilah pilah informasi, lihat dengan berbagai kacamata.”

Yang jelas kita ini Indonesia, asimilasi dari berbagai budaya. Yang cocok diambil yang nggak ya nggak. Nggak boleh maksa maksa orang ngikut budaya yang kata eloe bagus, lah kalo orang gak mau teserah dia dong kalo gak melanggar hukum biarin aja dia beda, mang loe doang yang bener?”

Kualifikasi loe apa maksa maksa orang???

Yang bener itu kalo baik dalam ibadahmu sendiri, berdoa pada Tuhanmu sendiri, sebarkan kebaikan jadi orang senang padamu dan agamamu dan budayamu karena kau telah tunjukan kebaikan melalui perilakumu sehari hari. Itulah sebenarnya dakwah yang membuat orang kagum, sesuatu yang bermuara dari kebaikan, kebenaran dan kelembutan.

Nanya : “Jadi ini poto apaan mak?”

“Ini poto wanita wanita Arab di London, tiap tahun ada arabian woman awards disonoh dan gw yakin yang menang bukan yang calon pengantin bom loe tanya dah.”

Akhir kata, saat ini

Ada orang Arab ke barat baratan
Ada orang barat ke timuran
Orang indonesia ke-BINGUNG-an
Ini kata temen emak yang mualaf mb Agatha Christine…..
Bingung die, loe bingung gak tong wkwk

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Donasi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage