Pak Ahok Memanusiakanku Walau Aku Melarat

Pak Ahok Memanusiakanku Walau Aku Melarat

21

Capek dicuwekin karena melarat, sejak ada Ahok gw dimanusiakan….

Ini kata sahabat facebook emak…sempat2 nya salam 2 jari kemaren waktu dibius, pas masuk ruang operasi masi sempet bilang sama tim dokternya : “Jangan lupa coblos BadJa tgl 19 ya..”

Sahabat mak yang sakit kanker, yang datang pada tumpengan mak beberapa bulan lalu dengan gagah walau sedang pendarahan.

Mak tak tau, ia tak pernah mengeluh, ia yang melarat, ia yang sakit, ia yang terpinggirkan. Suami siang kerja tetap bergaji UMR, malem ngojek sampai tengah malam. Tetaplah mana cukup untuk berobat.

Mereka setengah mati bekerja keras, tapi tak sanggup juga berobat….

Dalam kesulitannya itu beliau tetap positif, katanya

“Gw pilih Ahok, gw pilih no.2 jangan kasih kendor. Kalau gw harus mati duluan, paling gak anak2 gw bisa nikmatin apa yang pak Ahok dan Pak Djarot nanti buat. Gw fixed, sampai titik darah dan nafas penghabisan, pilih Ahok dan Djarot!”

Mak dan kawan2 kemudian galangkan dana untuknya, mulai ia bisa berobat, urus BPJS nya yang tadinya ada kendala. Kita kawal dana, kita antar dan tungguin di rumah sakit, kita kawal dengan cinta dan persahabatan, kita kawal anak2 nya di rumah bila ditinggal ada yang kirim makanan tiap hari, ada pula rekan kita dokter di RS.Pelni yang mengawalnya. Sahabat ini sekarang berobat lancar dengan BPJS, di RS.Pelni Jakarta, pelayanannya mantap walaupun pakai BPJS.

Kita kawal semua, padahal kita gak kenal, kenal cuma di facebook tadinya.

Kenapa?

Karena kita punya spirit yang sama dengan Basuki-Djarot.

Orang melarat, sakit, susah harus kita bantu, harus!!!!

Jangan ngomong doang, lakukan!!

Ahok-Djarot gak ngomong doang, mereka buat orang susah dimanusiakan. Yang sakit dirawat, yang susah disekolahin anaknya, yang rumah kumuh pindah ke rusun, puskesmas jadi rumah sakit, ada nanti pasukan yang akan renovasi rumah yang tak layak, ada yang ngurusin orang tua renta, ada yang jemput orang susah kali sakit, kursi roda gratis dll.

Gak nunggu kenal, gak nunggu Suku, Agama, Ras, Aliran dan golongannya sama, nggak, ditolongin titik. Gak nanya2 yang gitu.

Gak pernah Ahok-Djarot ngotot kalo gak pilih gw awas lu gak gw tulungin. Terbersit pun tidak.

Nah macam temen mak itu karena Ahoker, mungkin akan megap2lah nanti kalo bukan Ahok-Djarot yang kepilih, bisa2 dia kena cepak kenceng2 sambil dibilangin “Sono pegi, jangan make program kesehatan kita, pilihan loe kan beda!”

Jangan ketawa, ini sudah terbukti dari gak mau nyolatin pemilih Ahok.

Program Ahok-Djarot buat semua yang ber KTP DKI.

Tapi DKI itu cerminan dan contoh untuk Indonesia, ini ibu kota.

Pernah ada begini???? Pernah belom?

Baru sekarang!!

Puskesmas aja dijadikan Rumah Sakit, fasilitas hebat banget.

CSR dibangunin taman, kalijodo dijadiin indah dan banyak lagi.

Terbukti tong….terbukti!!

Kalo Ahok-Djarot  gak jadi gubernur lagi, kagak bakal susah mereka, kagak bakal gak bisa ke rumah sakit, kagak bakal gak makan ato gak sekolah anak2nya, beliau berdua masih sanggup berada diatas garis kemapanan apapun yang terjadi.

Nah rakyat yang melarat gimana????

Kalo loe sakit ya bisa modar, wong program apaan, gak tau ada pa nggak.

Kalo banjir ya kelelep, kalo gak sekolah ya wassalam.

Program Ahok-Djarot, mau dicontekin kayak apa, kalo gak ngerti ya gak bisalah. Ngomong doang kagak kelar tong!!

Kalo orang ngasi bukti, itu namanya pencapaian.

Kalo orang ngasi mimpi itu namanya ember!!

Gak tau gw gasing apa cagub sih, muter2 muluk.

Ada yang bilang : “Biar menderita, asal pilih si Manis.”

Gw heran ngapain loe mau menderita, trus ngajak2 orang lain lagi bareng loe menderita.

Gw mah ogah, ada yang jelas ngapain milih yang gak jelas.

Make basa Jawa kromo inggil kemaren pas debat, bukannya rang arab?

Gw paling suka bahasa jawa kromo inggil, halus, indah dan sangat lembut. Tapi kalo yang diajak ngomong kagak ngarti, maksudnya apa sih wkwk.

Mau nunjukin pribumi non pri apa-apa?

Mbok yang jelas2 aja.

Ngganteng yo ngganteng tapi yo ojo ngono wkwk.

NKRI harga mati, Bhineka tunggal Ika harus diusung.

Jangan nanya SARA.

Pilih yang sudah jelas hasil kerjanya.

Tar banjir, anyut baru mikir loe.

Pas sakit gak ada yang nolongin baru nyesel.

Jangan sok napir2in orang, nolongin kagak.

Aku muslim, aku pilih Ahok-Djarot.

Bentar lagi ada yang protes nih : Kalau perempuan itu muslimah bukan muslim.

Ya dah gw kan gak blajar basa Arab, maap dah salah2 kata,  gitu aja kesinggung loe!!

Belom kalo yang tabrakan di jalan raya tar loe priksa dulu ktp nya, kalo kagak sama ma elu lu gak tolongin.

Dikit2 kesinggung, dikit2 ngamuk, dikit2 fisang, eh salah wkwk.

#JanganKasihKendor

Gw beragama Islam, kucintai agamaku.

Kucoblos Ahok yang bersama saudara muslimku,

Pak Haji Djarot Syaiful Hidayat

#JanganKasihKendor

#BasukiDjarot for Jakarta

Merdeka!!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email [email protected], jika layak nantinya akan diberi akses sebagi penulis seword. Admin akan mereview setiap karya yang masuk sebelum layak ditayangkan.

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke [email protected]

    Alifurrahman
    BBM: 74B86AE4
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage