Paslon Gubernur Pemegang Kunci Surga

Paslon Gubernur Pemegang Kunci Surga

46

25 tahun yang lalu, saat masih kuliah mak memaksakan beli mukena yang indah dan mahal (menurut standar mak waktu itu karena mak kere kwadrat, mahasiswi nyambi jadi agen asuransi). Harganya 150ribu di sebuah mall ternama waktu itu di Blok M Jakarta.

Saat itu ongkos metromini 300 Rupiah, kalo mak bayarnya 100 sambil nyodorin kartu mahasiswa ke keneknya, keneknya pasti cemberut, tapi itu aturan waktu itu, gw cuwek aja, gimana lagi gw nya kere wkwk. Harga mukena ini setara ongkos metromini 2 tahun kalo dipikir-pikir. Mak dapet client asuransi cukup besar waktu itu, makanya dapet komisi lumayan. Setahun cuma dapet 3 client saking gak pinter dan gak bakat jualan, sekalinya dapet diabisin duitnya sekaligus beli mukena wkwk.

Komisi asuransi yang segitu2 nya dipake semua, buat beli mukena yang indah itu, seperak pun gak besisa.

Baju mak waktu kuliah memang katro semua dan tidak banyak, bahkan ada kemeja putih waktu SMA, yang ada badge sekolah yang OSIS itu, mak buka jaitan badge nya jadi tinggal polos aja, dipakai untuk pegi kuliah. Ada temen yang pernah nanya, itu kemeja, di bagian kantong koq asa bekas bukaan jaitan….

Mustinya beli baju waktu dapet uang itu, biar cakep dikit gw, tapi mak mentingin mukena ini, bukan karena alim, tapi karena ada maksud. Karena keadaan yang kere kwadrat, maka mak sering banget bedoa biar dapet rejeki biar jadi horang kayah wkwk.  Jadi malu juga kalo ngadep bari lusuh, maulah mak cakep dikit, rapi dikit pas ngadep itu.
Mukena ini kayak bendera pusaka, ikut ke Kalimantan, ke manca negara.
Kemana2 dibawa, walau sudah banyak yang baru. Bayangkan 25 tahun, tak ada sedikitpun rendanya yang putus atau terbuka, berpuluh tahun dipakai, dicuci, tetep mulus.

Pernah bertahun2 tidak dipakai karena mak rehat berdoa karena capek gak dapet2 doanya.
Alhamdullilah kemudian oleh suatu peristiwa kembali ke sajadah.

Ke Jakarta kali ini pun akan mak bawa. Menemani saat nyoblos Pilkada DKI.
Mak muslim dan cinta damai.
Kepada Tuhan mak meminta segalanya, tidak perlu spanduk gede, wajah sangar, mengacung tinju, mengancam, teriak2.
Islam ku tenang, diterima oleh semua sahabatku di seluruh dunia dengan tangan terbuka.
Indonesia terkenal akan Islamnya yang damai itu, baiknya kita pertahankan dan tetap banggakan.
Bukan Islam yang mengusir sesama muslim dari mesjid karena merupakan lawan dari junjungannya dalam pilkada.
Percayalah kawan, tak ada manusia yang bisa buat kau masuk surga biar kau junjung dengan apapun, biar kau teriakkan seribu kali takbir saat kau usir saudara muslimmu untuk pergi dari tempat ibadah demi junjunganmu itu. Surga Itu hak prerogatif Tuhan, jadi janganlah kau masukkan politik ke dalam ibadahmu, seakan bila kau pilih junjunganmu itu akan masuk surga dan berpahala kau nanti. Dianya aja lom tentu masuk surga dan berpahala, gimana pula mau kita gelendotin biar ngikut, kemana ngikutnya kalau soal akherat??

Kalau soal dunia ini bisalah kita ngikut2. Misalnya dia baik, perhatian, sudah terbukti nolongin orang banyak, bolehlah kita ikut. Nah kalo lom ada buktinya, cuma ngomong doang, apa yang mau kita ikutin?

Ikutin ngabisin dana lebih dari 100san milyar dalam hitungan hari, pameran 200 buah buku ke Jerman sana??? Gimana ngikutinnya, abis duit hasil gak ada, yang gitu mau diikutin ?

Kadang ada orang yang kerja, dipecat karena gak kompeten, gak bisa beritung, omong doang, keliatan rajin tapi hasil gak ada, muji diri sendiri tapi bukti gak ada. Nah dipecatlah kalo gak sanggup mengemban tugas. Kalo terus ngelamar ke perusahaan gw misalnya, ya gw liat rekam jejaknya males gw, tar bangkrut perusahaan gw, la wong dari kerjaan lamanya aja dipecat koq, gw lagi mo nyari susah make dia….

Karena gakda lagi yang bisa dijual, makanya jual agama nih…

Halah liat aja, yang satu Haji yang satu belom koq. Dengan segala kemampuannya yang ada belom nunaikan. Blom terpanggil ya, atau lagi nunggu antrian kayak gw apa gimana, dah daftar belom???

Jangan terlalu yakin sama yang ngomong doang, sok ngomong alim. Spanduk dimana2 ngatain sesama, di mesjid pendukungnya usir2 orang ….

Percayalah kawan…

Bila tiba saatnya, okeh oceh tak punya kunci surga….tanya aja kalo gak pecaya, paling jawabnya muter2 lagi kayak gasing…

 

 

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage