Ya, Agama Saya Islam, Kemaren Bantu Panti Asuhan Nasrani, Masalah Buat Loe?

Ya, Agama Saya Islam, Kemaren Bantu Panti Asuhan Nasrani, Masalah Buat Loe?

32

Sebuah panti Asuhan di Bali dikabarkan kepada Yayasan Cinta NKRI (www.ycnkri.com) membutuhkan donasi untuk 34 anak yang bersekolah. Perlu uang buat bayar buku dan seragam. Seluruhnya adalah Rp. 17,234,000,-
Anak mak yang sulung langsung bilang, oh namanya Eben Haezer ini pasti panti asuhan Yahudi. Lah mane ade tong Yahudi di Bali sini kata mak. Memang Eben Haezer adalah Bahasa Ibrani, Yahudi. Tapi mak mah begitu dimintain bantuan, gak taulah Bahasa apa kek, orang apa kek, agama apa kek, bodo amat. Kalau bisa bantu ya bantu, mana gw tau mau Islam kek, Nasrani kek, Yahudi, Hindu atau Budha, ngapa gw jadi ngurusin KTP orang. Yang mau dibantu kan manusianya, ini anak-anak pulak.

Panti asuhan ini bernama Eben Haezer. Yang minta bantuan bukan panti asuhan langsung, ada seseorang yang membisiki emak mereka butuh donasi, siapa tahu Yayasan Cinta NKRI bisa membantu.
Mak suru relawan verifikasi ke lapangan dan lokasi, Panti asuhan ini sudah berdiri sejak 1989, banyak yang tau dan kredibel, tenang dah, jadi lanjut.

Dana digalang, 2 hari tercapailah jumlah sepuluhan juta, gak cukup, ditambahin ma Bapak, mak minta tengah malem wkwkwk. Sambil ngantuk ngantuk Bapak bilang iya iya, tenga malem minta duit, besok pagi napah wkwkw.
Dana cukup.
Hari Sabtu 5 Agustus 2017, bergerak nih relawan antar bangsa alias boyband, temen-temennya si sulung dari Inggris pada mo ngikut, pada bangga ntar kalo difoto sedang di panti asuhan. Biar pada gak digetok ortunya, ke Bali maen aja lo bukannya mikir wkwkw.

2 mobil berbendera merah putih menuju ke lokasi, isinya yang mo kasi sumbangan ke panti. Boyband yang pada tingginya 190cm itu meringkuk di mobil wkwkw. Ada pula sumbangan snack dan makanan dari donatur untuk dibagikan.
Sampai di Lokasi Panti asuhan Eben Haezer penuh dekorasi bendera merah putih….Alhamdullilah, Indonesia Raya dihati…
Ibu Elizabeth pemilik dan pengurus panti menyambut bersama anak-anak panti yang rupanya sudah menunggu di jalan masuk. Diajak masuk ke ruangan ada kursi-kursi, ada pula poster emak disonoh. Gw jadi bingung ngapah poto gw ada disonoh, Kata Ibu itu, suaminya yang bikin spanduk itu, untuk ucapan selamat datang dan terima kasih atas sumbangannya, lah potonya dari mana yak pikir emak.
Bapak bukannya mikir malah bilang, “Itu foto 2 tahun lalu, sekarang sudah uzur.”
Lah pa urusannya piker emak, kagak uzur2 amat juga kaleeee (maksah wkwkw).

Anak-anak diperkenalkan satu-satu, malemnya emak dan anak-anak bikin goody bag dan masukkan uang satu-satu ke amplop dan namain amplopnya satu2 sampe jam 1 malem. Biar gak kleru nanti soalnya yang SD beda buku, SMU dan SMP.
Pedulikah aku bahwa mereka Nasrani ???? kagak tong, gw kagak peduli mau apa agamanya, kalo gw bisa tulungin ya gw tulung. Itu donator yang nyumbang bederet noh orang Muslimnya juga. Ngapain gw pikirin. Kalo mo nyumbang ayok, gak mau ya udah ya gak, nyinyir nanya segala macem. Lah kalo orang beda mo gimana, gak jadi ditulungin?

Ini kisah Nabi Muhammad SAW…

Pada salah satu ayat ini, Allah juga menjelaskan perihal akhlak Nabi.
لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُوا اللهَ وَالْيَوْمَ اْلأَخِرَ وَذَكَرَ اللهَ كَثِيرًا

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu, (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahnat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat, dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. Al-Ahzab [33]: 21).
Dengan demikian teranglah bagi umat Islam bahwa untuk menjadi Muslim yang benar, akhlak Nabi mesti menjadi panduan dalam berperilaku sehari-hari. Lantas bagaimanakah akhlak Nabi terhadap non Muslim?
Diantaranya menolong non Muslim yang lemah
Adalah termasuk kisah yang amat masyhur, bahwa Nabi adalah yang paling perhatian terhadap kondisi pengemis tua dari bangsa Yahudi yang menetap di salah satu sudut pasar di Madinah.
Setiap hari, Nabi datang menyuapi pengemis tersebut, yang selain faktor usia, ia juga sudah tidak bisa melihat (tunanetra). Dan, setiap Nabi datang menyuapi, pengemis Yahudi itu selalu menyebut-nyebut Muhammad sebagai orang yang jahat, mesti dijauhi dan sebagainya.
Hingga pada akhirnya, Yahudi tua itu terkejut, ketika tangan yang biasa menyuapinya selama ini berbeda pada suatu hari. Ya, tangan itu adalah tangan Abu Bakar Ash-Shiddiq yang senantiasa ingin mengikuti Nabi dalam segala hal.
Saat itulah, Yahudi mendapatkan berita bahwa tangan yang selama ini menyuapinya telah tiada, dan tangan itu adalah tangan Nabi Muhammad Shallallahu Alayhi Wasallam.

Jadi kalo gw mah ngikutnya teladan nabi, kagak ikutan elu yang sangar2.

Saya Beragama Islam dan Saya bangga akan Islam yang damai !!

Gak ada tuh bakar-bakarin orang, ada juga malah nolongin orang beda agama kayak gini.
Nanya : “Lah itu keluarga korban almarhum yang dibakar hidup2 gak ditulungin mak?”

Jawab : “Lah udah tong kagak liat lo, kemaren diartikelin, baca seword dong mangkenya, dah diserahin bantuannya hadehhhh telat muluk lo nih dimari.”

Kami Berdiri Bersama Keluarga Korban Pembakaran Hidup-Hidup Di Bekasi

Pada akhirnya, semua terserah pendapat sendiri2 Wallahu a’lam bish-shawabi…..hanya Allah yang maha tahu yang sebenarnya….
Yang penting mah kalo nulung ya nulung aje tong, teladan Nabi perlu diikuti!!
Tidak menerima perdebatan.
Diusrek usrek bagaimanapun Islam tetaplah agamaku dan kubanggakan selalu cinta dan kasih sayang yang dicontohkan Nabiku, amin, In shaa Allah….

Share.

About Author

There is always funny side in things. Never say never Fb : ifani ifani Insta : ifani.ifani

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage