Perppu Ormas, Fadli, Fahri, Amien, Rizieq dan Strategi “Political Clown” Kaum Nyinyir

Perppu Ormas, Fadli, Fahri, Amien, Rizieq dan Strategi “Political Clown” Kaum Nyinyir

20

Fahri Hamzah dan Fadli Zon sebagai kaum nyinyir? Ya. Kenapa Fahri Hamzah dan Fadli Zon selalu nyinyir, negatif, sok pintar, melecehkan dalam mengomentari Presiden Jokowi tentang Perppu No 2/2017 tentang Ormas? Kenapa Amien Rais selalu bermulut pedas tidak karuan? Mengapa polah Rizieq FPI lucu aneh dan memuakkan di mata para manusia waras? Kenapa tampak kebencian dalam diri Masinton dan Fahri Hamzah terhadap KPK muncul? Di mana akhlak politik dan kepatutan politik manusia seperti Yusril Ihza dan Margarito Kamis dan juga Romli? Jawabnya adalah mereka adalah alat; mereka adalah abdi, mereka hanyalah korban dari kewarasan mereka sendiri. Mereka adalah para political clown kaum nyinyir.

Logika yang Dibalik

Publik tentu memahami istilah bad guys atau good guys atau bahkan dalam peran lain sebagai bad cop and good cop dalam suatu organisasi. Masinton dan Hidayat Nur Wahid itu contoh nyata kenekatan para partai dalam menciptakan dirinya sebagai political clown. Nigel Farage juga menjadi political clown di Parlemen Eropa dan Inggris dalam kasus Brexit – yang akhirnya dia terjungkal sendiri.

Sesunguhnya logika adalah kekuatan. Logika sekaligus juga bisa menjadi kelemahan jika tidak dibarengi dengan nilai kebenaran dan keumuman. Melihat polah Fahri Hamzah ingin membubarkan KPK. Menonton Fadli Zon yang mengomentari Perppu Pembubaran Ormas Radikal, Amien Rais yang mencla-mencle, dan juga Rizieq FPI misalnya, publik sering dibuat tertawa terbahak menertawakan logika kewarasan hebat mereka.

Memang, pola pikir dan logika political clown alias badut politik dalam menjalankan perannya selalu bertentangan dengan logika umum, pendapat umum, kepatutan umum, kawarasan dan ketidakwarasan umum, dan bahkan bertentangan dengan hati nurani sendiri.

Bahkan ketika seseorang menjadi political clown adalah istri, anak, cucu, dan keluarga inti sering ikut nekat menjadi gambaran political clown mereka. Anak-anak mereka sering menjadi gambaran para political clown dalam bersikap dan bertingkah laku.

Anak Fadli Zon kelakuannya di New York misalnya adalah gambaran kewarasan Fadli Zon. Hanum Rais dan Hanafi Rais adalah gambaran keturunan maha sempurna kalakuan mencla-mencle Amien Rais.

Political clown selalu menampakkan diri mewakili politik atau parpol atau kepentingan tertentu. Hidayat Nur Wahid pun menjadi gambaran ideologi kewarasannnya sendiri sebagai political clown ketika menyarankan penggunaan peluru karet dalam perang melawan teroris. Juga tentang sikap partai yang mengedepankan wani piro menjadi ideologi partai terutama ketika partai agama PKS menjadi partai korupsi sapi.

Political Clown sebagai Alat dalam Strategi Politik

Publik waras gagal membayangkan kebenaran nilai universal dalam diri para manusia itu, jauh panggang dari bara api membara. Maka para manusia seperti Fahri Hamzah, Fadli Zon, Rizieq FPI, dan juga Amien Rais bahkan juga lainnya yang waras ras yang logika keumuman mereka perlu dipertanyakan itu sesungguhnya adalah political clown yang siap dan pantas ditertawai dan menjadi bahan tertawaan.=

Namun publik tak paham bahwa sesungguhnya polical clown adalah peran penting bagi suatu alat mencapai kekuasaan dalam strategi politik. Strategi menciptakan political clown bertujuan untuk membuat status quo dukungan. Kekalahan Pilpres 2014 menjadi awal strategi memertahankan status quo agar para pendukung gagal move on. Para pendukung Prabowo harus tetap menjadi bahan investasi pendukung pilpres 2019. Itu strategi mereka.

Para political clown ada yang sukses berkibar dan menjadi bagian kekuasaan. Fahri Hamzah dan Fadli Zon adalah contoh political clown yang dibina, disuruh, dilatih, dimanfaatkan secara sadar dan mendapatkan perlindungan penuh dari para bandara, para tuan, para pengatur dan para mastermind(s) proxy war yang mereka sendiri tidak pahami.

Fahri Hamzah berhasil memertahankan diri dari serangan partai agama PKS yang memecatnya – karena peran dirinya sebagai political clown bukan hanya untuk partai agama PKS – namun juga bukan untuk Prabowo, namun untuk mastermind proxy-nya.

Saling dukung Fahri Hamzah dan Setya Novanto juga Fadli Zon menghasilkan aliansi kekuasaan yang luar biasa. Terjungkal dari kursi Ketua DPR, Novanto pun bisa kembali karena peran kekuasaan dan kekuatan tanpa batas mereka. Modal media, uang, organisasi kampanye terstruktur, masif, dan cerdas menurut teori dan strategi kampanye yang menghalalkan segala cara – dengan menempatkan political clown salah satunya – menjadikan mereka berhasil mengatur alur kepentingan kekuasaan mereka.

Pun tujuan besar dan utama mereka sebagai political clown yang mendelegitimasi kinerja, pencapaian, keberhasilan pemerintahan Presiden Jokowi berhasil. Buktinya polarisasi dukungan tetap terjadi yang menghasilkan haters Jokowi dan lovers Jokowi juga lovers Prabowo dan haters Prabowo.

(Prabowo pun tidak dan bukan siapa-siapa dalam ranah perang proxy dan bisa tersingkir dan tidak maju nyapres di 2019. Fahri dan Fadli mengabdi kepada kepentingan politik yang tidak tampak dan mengambang. Prabowo bukanlah tuan bagi Fahri dan Fadli dan Novanto. Mereka adalah wayang yang digerakkan oleh kekuatan modal yang tidak tampak yang menguasai politik tingkat tinggi. Gagal mengabdi kepada mereka siapa pun akan tersingkir.

Dalam strategi besar 2019, posisi Jusuf Kalla menjadi sangat unik. Dalam Pilkada DKI Jakarta lalu, JK benar-benar menjadi political clown yang begitu berhasil mendudukkan Anies dengan strategi ayat dan mayat. Kelicinan JK ini menjadi sangat menarik diamati – dan tentu dilawan oleh counter strategi the Operators dalam level nasional.)

Maka membicarakan political clown selalu bersentuhan dengan strategi politik, kampanye politik, dan tentu proxy war, alias perang nabok nyilih tangan alias memukul menggunakan kekuatan lain yang rumit dan tidak tampak di mata awam publik. Ini patut dipahami secara jernih oleh publik sehingga tidak terkecoh dengan kelakukan para politikus, termasuk yang memerankan diri sebagai political clown.

Political Clown sebagai Korban 

Namun ada pula political clown yang hanya menjadi begundal dan tersingkir masuk ke tong sampah alias terbuang ke lumpur derita secara moral spiritual dan bahkan karir dan kehidupan. Ketika kegunaan mereka telah sirna, maka mereka akan diasingkan.

Manusia seperti Anies dan Sandi bisa menjadi contoh political clown yang akan habis ketika tujuan telah tercapai – yakni dengan porandanya tatanan Kota Jakarta setelah Oktober 2017 karena ditagih sana-sini. Menjauhkan Rizieq FPI juga bagian dari strategi mastermind proxy agar FPI tidak menagih jasa kepada Anies dan Sandi. Anies dan Sandi akan tersingkir – dalam arti hukum atau arti kacau balau stagnasi pembangunan di DKI Jakarta.

Buni Yani dan Rizieq adalah contoh political clown yang terbuang, disingkirkan, diasingkan, bahkan dibui. Sepi sendiri menghadapi ancaman bui bagi Buni Yani. Buni Yani yang dulu tampil gegap gempita menjadi pahlawan kesiangan, berjasa bagi FPI dan kelompok Islam garis keras, kini adalah manusia apkiran: terbuang tak berguna.Kini tak ada lagi yang mendukung menghadiri pengadilan atas dirinya. Kini tangis dan derita di haribaan Buni Yani.

Begitu pula untuk Rizieq FPI habis manis sepah dibuang. Kegiatan harian Rizieq FPI kini bisa jadi memandangi onta dan ular serta pasir di gurun negeri leluhur sebagai habitat yang cocok baginya. Pulang pun ketakutan setengah mati. Kasus chat mesum dengan Firza dan kasus penghinaan atas Pancasila menanti dan menari di benaknya.Paranoid dan ketakutan, sementara para masterminds pun meninggalkannya.

Mereka terbuang karena ketololan mereka dalam bersikap dan dimanfaatkan oleh masterminds dalam politik perang proxy.

Ada pula political clown yang masuk ke dalam peta perang proxy namun tidak memahami keberadaan mereka. Din Syamsuddin adalah salah satu manusia unik yang masuk menjadi political clown alias badut politik dengan berseberangan dengan Syafei Ma’arif misalnya. Pun manusia seperi Fahira Idris, bahkan Sudirman Said pun menjelma menjadi badut politik alias political clown.

Jadi melihat reaksi manusia seperti Fadli Zon tentang Perppu Ormas dan para anteknya juga termasuk Amien Rais dll. publik tidak perlu resah gelisah. Atau sikap Masinton dan Fahri Hamzah tentang KPK, tak perlu risau. Mereka adalah political clown yang peran mereka ya memang seperti itu.

Mereka pada titik tertentu akan tersingkir dengan sayatan hati dan derita politik yang orang awam hanya akan menertawai mereka. Mereka pun telah siap berperan menjadi political clown. Maka publik yang waras pun akan memahami tingkah polah dan komentar nyinyir dengan tanpa mikir baper; ringan saja. Mereka menjadikan diri mereka sebagai kaum nyinyir yang disukai oleh kaum bumi datar, kaum cingkrang,kaum sumbu pendek, dan kaum daster Arab. Maka silakan tertawa terbahak setelah memahami siapa mereka sesungguhnya dalam konteks strategi poloitik dan kampanye. Salam bahagia ala saya.

Share.

About Author

Wakil Presiden Penyair Indonesia, Philosopher penemu teori filsafat "I am the mother of words"

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage