Mantap, yang Merasa Teroris atau Mendukung Kegiatan Terorisme Siap-siap Ditendang Facebook

Mantap, yang Merasa Teroris atau Mendukung Kegiatan Terorisme Siap-siap Ditendang Facebook

5

Aksi terorisme atau teror akhir-akhir ini semakin sering kita dengar, mulai aksi pengeboman di London – Inggris serta dilanjutkan dengan aksi teror di Kampung Melayu – Jakarta. Kegiatan terorisme merupakan kejahatan kemanusiaan yang sangat tidak beradab, keji, dan sangat menjijikan yang dilakukan oleh golongan orang “sakit jiwa”. Sudah banyak upaya dari beberapa negara di dunia yang sudah dilakukan untuk memerangi kejahatan terorisme ini, namun sampai saat ini aksi teror masih saja sering terjadi.

Namun kali ini ada kabar yang sedikit memberikan rasa bangga untuk kita semua, bukan sebuah aksi heroik ataupun aksi yang luar biasa, namun sebuah terobosan sederhana yang dilakukan oleh sebuah platform media sosial namun bisa memberikan manfaat yang sangat banyak untuk memerangi kejahatan terorisme secara global. Media sosial apakah gerangan yang membuat terobosan tersebut dan apa yang dibuatnya sehingga bisa membuat kita bangga?

Media sosial tersebut adalah Facebook, platform jejaring media sosial yang sudah banyak kita kenal ini sekarang sedang mengembangkan teknologinya untuk memerangi kejahatan terorisme, Facebook merasa bahwa platform mereka digunakan oleh semua orang dan golongan untuk semua tujuan, baik untuk sebatas eksis di dunia maya, pekerjaan, aksi sosial, ataupun kegiatan yang termasuk dalam aksi teror. Facebook juga tidak menyangkal bahwa platform media sosial yang mereka buat juga kerap dimanfaatkan menjadi wadah sosialisasi oknum teroris, karena permasalahan tersebut Facebook merasa bertanggung jawab untuk mencari solusi atas permasalahan ini.

Dalam postingan terbaru Facebook di laman Newsroom-nya, layanan tersebut mengumbar beberapa inisiatif untuk memberantas aksi terorisme. Selain bekerja sama dengan berbagai pihak dan merekrut tenaga kerja khusus untuk mengidentifikasi gejala terorisme di Facebook, layanan tersebut juga memanfaatkan teknologi artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan.

“Kami ingin mencari konten berbau terorisme secara cepat, sebelum para pengguna Facebook melihatnya,” begitu tertera pada Newsroom Facebook, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Sabtu (17/6/2017).

Ada empat teknologi Facebook berbasis AI yang saat ini diluncurkan untuk membasmi dan memerangi penyebaran konten terorisme di laman Facebook, sebagai berikut :

A. Image Matching

Teknologi ini memungkinkan foto atau video berbau terorisme teridentifikasi sebelum benar-benar terunggah. Tool Facebook mempelajari foto-foto dan video radikal berbau propaganda dari ISIS yang telah dihapus Facebook. Dari situ, tool akan melacak setiap foto dan yang hendak diunggah pengguna. Jika mirip dengan konten-konten radikal yang telah dihapus sebelumnya, maka Facebook tak akan mengizinkan pengguna mengunggahnya.

“Artinya, konten teroris yang hendak diunggah ke Facebook tak akan bisa terunggah,” kata perwakilan Facebook.

B. Language Understanding

AI Facebook juga mampu memahami teks yang merujuk ke ajakan atau advokasi untuk melakukan aksi terorisme. Lagi-lagi, teknologi ini belajar dari teks-teks yang sebelumnya diunggah ISIS dan organisasi radikal lainnya di Facebook dan telah diberantas.

“Ada algoritma yang mempelajari dan mengidentifikasi secara cepat postingan teks berbau terorisme. Makin lama, algoritma itu akan semakin pintar,” kata Facebook.

C. Menghapus afiliasi teroris

Facebook menggunakan signal untuk menemukan akun yang berteman dengan akun-akun para teroris sebelumnya. Jika akun tersebut memasang profil atau mengunggah postingan berbau ajakan terorisme, akun itu juga akan dihapus. Sama juga dengan akun Pages dan Groups. Jika teridentifikasi berafiliasi dengan gerakan terorisme, maka akan disapu bersih dari jagat Faceboook.

D. Menghapus residivisme atau Akun Pengulangan

Facebook juga mengklaim teknologi mereka yang memanfaatkan AI yang dikembangkan semakin pintar dan cerdas mengidentifikasi akun-akun palsu baru berbau terorisme. Akun-akun palsu itu biasanya dibuat oleh para teroris atau oknum terkait yang sudah dihapus Facebook lantas mau coba masuk kembali. Facebook mengakui para teroris semakin cerdas dan penuh taktik untuk mengelabui sistem.

“Kami pun akan terus memperbarui taktik kami untuk mengelabui para oknum teroris,” Facebook menuturkan.

E. Kolaborasi lintas platform

Tidak cuma dilayanan inti Facebook, tool AI pembasmi aksi terorisme juga rencananya akan dibawa ke WhatsApp dan Instagram. Semua data berbau terorisme yang sempat wira-wiri di tiga platform tersebut akan dipakai sebagai bahan belajar AI agar lebih cerdas.

“Kolaborasi dari seluruh anggota keluarga (Facebook, Instagram, WhatsApp) sangat diperlukan untuk menjaga agar semua platform tetap aman,” Facebook memungkasi.

Kita semua tentunya menyambut gembira dengan adanya kabar ini, dan langkah-langkah inisiatif yang sudah dilakukan oleh Facebook wajib kita apresiasi dan kita dukung. Kita sebagai masyarakat umum juga bisa melakukan hal-hal yang bisa membantu Facebook untuk ikut serta dalam memerangi kejahatan terorisme, yakni dengan melakukan hal sederhana dengan melaporkan akun-akun yang terindikasi menyebarkan isu-isu ataupun berisi ajakan aksi terorisme kepada pihak Facebook.

 

Sumber referensi :

http://tekno.kompas.com/read/2017/06/17/17170007/facebook.pakai.kecerdasan.buatan.untuk.perangi.terorisme

Share.

About Author

"Belajar Waras" WA : 082341130639

  • About

    Seword.com adalah website opini terpercaya dan terbuka untuk umum. Bagi yang ingin bergabung menulis, kirimkan contoh artikelnya ke email redaksi@seword.com

    Ada kompensasi Rp 3 perhits/view dan dibayarkan setiap bulannya. Misal anda menulis 10 artikel dengan hits/view 11.212 perartikel maka anda berhak mendapat Rp 336.360,-

    Untuk pemasangan iklan atau kerjasama lainnya dapat dikirim ke iklan@seword.com

    Kontribusi ke rekening Mandiri
    13700 13064 080
    PT SEWORD MEDIA UTAMA
    KCP Yogyakarta Diponegoro

    Alifurrahman
    WA: +150 6802 8643

  • Seword Fanspage